Teratak Muda Friend

Tuesday, June 22, 2010

“PEREMPUAN TUA,BERJUBAH PUTIH”

“ Eh, cuba korang tengok kat sana tu. Aku selalu sangat nampak nenek tua yang berjubah putih tu, kadang-kadang seram pulak aku tengok. Yelah kan, macam hantu pulak. Pakai jubah putih pulak tu.” Kata Aleya kepada teman-temannya sambil menaikkan jari telunjuknya mengarah perempuan tua yang tengah duduk di sebelah pagar.
Semua mata mengarah ke arah perempuan tua itu lalu mereka merasa hairan kerana perempuan tua tersebut selalu ada sejak kebelakangan ini. Pada mulanya mereka menganggap biasa saja dengan keadaan itu. Tetapi seperti setiap hari mereka melihatnya. Mereka cuba untuk menegurnya, namun begitu tiada balasan yang diterima. Semakin hari semakin mereka takut dengan orang tua tersebut. Walaupun dia tidak pernah mengganggu mereka, tetapi apabila mereka berselisih dengannya pasti ada saja bau-bauan wangi yang bisa membuat orang tenang dan dibuai-buai. Namun begitu, mereka melawan perasaan itu dan cepat-cepat beredar dari tempat itu.
“ Aku pun selalu nampak jugak orang tua tu. Tapi aku hairan lah, orang tua tu akan menjelma apabila Aleya ada bersama kita. Kalau Aleya tiada, tak ada pulak orang tua tu berkeliaran kat sini. Entah-entah hantu peliharaan kau kot Leya?.” Sakat Azim sambil ketawa terkekeh-kekeh.
“ Ya tak ya jugak erk, aku pun perasan jugak tu Zim. Ohhh..entah-entah kau bawa orang tua tu untuk jaga kau kot kalau-kalau kau diganggu hantu lain.” Furqan menyambung menyakat Aleya. Lalu mereka semua mengetawakan Aleya. Aleya lantas menarik muka masam kerana disakat oleh teman-teman baiknya itu.
“ Ish korang semua ni, jangan lah cakap macam tu. Seram sejuk badan aku terus tau! Kalau lah betul macam apa yang kamu cakap tu. Aduh! alamat tak keluar rumah lah aku, sembahyang hajat jer.” Aleya menenangkan hatinya sendiri sambil membuat lawak untuk menghilangkan rasa takutnya dengan kata-kata temannya itu sebentar tadi.
“ Eh, kamu ni mengarut jer lah. Dalam dunia ni mana ada hantu! Syaitan, iblis ada lah untuk menakut-nakutkan kita dan menyesatkan manusia di muka bumi ni. Korang ni jangan lah terpengaruh sangat dengan wayang-wayang kat tv tu!.” Kata Fatihah penuh yakin. Mereka tersenyum apabila mendengar ceramah free daripada teman mereka seorang itu yang kuat dengan pegangan agamanya. Farouk, Fatin dan Syikin hanya melihat gelagat temannya yang lain yang saling menyakat antara satu sama lain. Mereka hanya sebagai penyokong saja selalunya kerana mereka bertiga agak pendiam daripada Aleya, Furqan, Azim dan juga Fatihah.
Mereka semua berpecah apabila ingin pulang ke rumah masing-masing. Aleya menaiki bas untuk pulang ke rumahnya. Bas yang dinaikinya berhenti di bustop persimpangan jalan yang berhampiran rumahnya. Dia turun dari bas tersebut dan ingin melintas jalan untuk menyebelah ke rumahnya. Tiba-tiba sebuah kereta waja yang begitu laju melintasi jalan tersebut. Dia terkejut dan tidak sempat untuk berpatah balik ke tepi jalan. Tanpa diduga, seorang perempuan tua telah menarik tangannya dan dia terjatuh di tepi jalan. Dia merasa bersyukur kerana terselamat daripada bahaya itu. Tetapi, dalam masa itu juga dia amat terkejut apabila orang yang menyelamatkannya itu ialah orang tua yang dibicarakan mereka sebentar tadi. Mulutnya menjadi kaku kerana terlalu takut apabila mengenangkan kata-kata temannya tadi. Mulutnya tengangga dan tidak mampu mengeluarkan sepatah kata pun. Perempuan tua itu hanya berkata “ Lain kali hati-hati sikit.” Aleya lantas bangun dan berlari pulang ke rumahnya. Sesampai dipagar, dia menoleh ke belakang untuk mengucapkan terima kasih. Tetapi yang menghairankan perempuan tua tersebut sudah tidak ada di tempat tadi. Kehairanannya bertambah apabila mengenangkan orang tua tersebut memakai tongkat, mustahil dia mampu berjalan cepat. Dadanya berdegup kencang, dan dia terus berlari masuk ke dalam rumah.
Keesokan harinya, Aleya pergi ke kolej seperti biasa. Dia berjumpa dengan teman-teman rapatnya dan menceritakan kejadian kelmarin yang menimpanya. Teman-temannya terkedu mendengar ceritanya dan merasa seram dengan kejadian tersebut. Tepat pada jam 8.00 pagi itu mereka semua masuk ke kelas untuk mengikuti kuliah Prof. Arsyad. Di dalam kuliah itu, Aleya termenung saja dan tidak sedikit pun pelajaran yang diajar itu masuk ke otaknya. Fikirannya masih bercelaru dengan kejadian kelmarin itu. Dia semakin gusar dengan keadaan ini. Dalam fikirannya, kemungkinan juga kata-kata Azim itu. Sekejap dia mengiyakan, sekejap dia menidakkan kata-kata itu. Sukar untuk dia menemukan jawapannya. Dalam dia mengalamun panjang itu, tiba-tiba Syikin menepuk bahunya. Terperanjat sungguh dia ketika itu. Syikin hanya tertawa melihat gelagat rakannya itu.
“ Eh, kau ni Leya mengelamun jer kerja kau tau! Entah masuk atau tak, apa yang Prof. Arsyad ajar tadi tu. Apa yang kau fikirkan jugak ni, sampai khayal memanjang jer ni?” Syikin bertanya kepada Aleya.
“ Eh, takde lah..saja jer ingat cowok lah katakan! hehe..eh, kawan-kawan lain mana?” Tanya Aleya.
“ Diorang dah balik dah tadi. mereka kata, saja tak nak ganggu ko khayalkan orang tua tu..hehe..tapi diorang ada pesan, kau nak join tak camping kat pusat peranginan Chizze tu hari ahad ni? kalau kau confirm nak join, kau call jer Azim erk..okey lah aku balik dulu. Jangan lupa ye!” Selepas Syikin meninggalkan pesan, dia terus meningalkan Aleya keseorangan. Aleya mengiyakan kata-kata temannya tadi bahawa yang dia khayalkan tadi ialah orang tua tersebut yang tiba-tiba muncul dalam hidupnya.
Suasana di tempat itu sangat sunyi kerana tidak ramai yang mengunjungi tempat itu ketika ini kerana cuti sekolah belum bermula. Mereka sekawan memasuki ke dalam hutan di tempat peranginan itu yang kononnya mempunyai air terjun yang sangat cantik. Sesampai saja mereka di tempat yang dituju. Mereka memasang khemah dan mencari kayu-kayu untuk dibuat unggun pada malam hari.
“ Wah sejuknya tempat ni pada waktu malam erk…ker sejuk pasal ada ‘apa-apa’ di sini, Azim?” Tanya Fatin seperti ada sesuatu yang menganggu fikirannya.
“ Ish..mulut tu jangan cabul sangat kat tempat baru!” Celah Aleya. Biarpun dia juga merasa perkara yang sama seperti Syikin. Tetapi dia gagahi juga untuk tidak mengendahkannya.
“ Eh, korang semua ni. Memang lah tempat ni sejuk. Dekat dengan air terjun, mana tak sejuk kan, Farouk?” Azim sengaja menyedapkan hati teman-temannya itu. Walaupun pada saat itu bulu tengkuknya sudah meremang sedari tadi lagi.
“ Okey..okey..sudah lah korang cerita pasal sejuk-sejuk ni! tak kuase aku nak layan!” Fatihah mencelah.
“ Eh, korang perasan tak petang tadi orang tua yang kita selalu nampak kat kolej kita tu ada kat pondok depan sebelah chalet?” Tiba-tiba Fatin menanyakan lagi soalan kepada teman-temannya.
“ Ish kau ni Fatin, cukup-cukuplah tanya soalan mengarut kau tu!” Marah Furqan pula.
“ Eh, ni bukan mengarut. Ni kenyataan..aku nampak sendiri dengan mata kepala aku! Entah-entah dia ikut kita kot! Apasal lah orang tua tu selalu ada erk..menyeramkan pulak tau!” Kata Fatin sambil mendekati Aleya kerana dia merasa seperti ada sesuatu yang menyentuh bahunya. Jantungnya berdegup laju, dia seolah-olah ingin menjerit dan dia menutupkan matanya. Bulu romanya semakin meremang. Dia memeluk Aleya sekuat hati kerana terlalu takut ketika itu. Pada saat itu juga dia terlihat orang tua itu berada di sebalik batu berdekatan dengan air terjun itu. Saat itu juga dia menjerit dan jari telunjuknya menghala ke arah air terjun itu. Teman-temanya merasa hairan dengan keadaan itu. Lantas mereka semua menenangkan Fatin dan Fatihah membaca sedikit surah-surah.
Tiba-tiba angin kencang, pokok-pokok bergoyang dan daun-daun terbang hingga menyebabkan pasir memasuki mata mereka. Khemah mereka juga terbang ditiup angin, Unggun api juga padam. Mereka semua berkumpul dalam satu bulatan. Ketakutan benar-benar merajai diri mereka ketika itu. Fatin pula menangis teresak-esak kerana terlalu takut dan dia lantas pengsan. Keadaan menjadi kelam kabut apabila Aleya tiba-tiba ditarik sesuatu benda. Dia menjerit minta untuk dilepaskan. Namun gagal kerana dia telah dibawa oleh sesuatu makhluk yang tidak diketahuinya. Azim cuba untuk mengejar, tetapi kakinya tersadung oleh akar pokok dan dia pun terjatuh. Syikin, dan Fatihah menjerit ketakutan. Aleya telah jauh dibawa oleh makhluk itu. Tiba-tiba angin kencang itu bertukar menjadi perlahan dan cuaca berubah seperti biasa. Pokok-pokok juga tidak lagi bergoyang. Mereka kehairanan dengan kejadian itu, dalam fikiran mereka saat itu ialah kemungkinan kejadian ini ada kena mengena dengan Aleya.
Suasana di tempat itu cukup luar biasa dari pandangan Aleya. Dia merasa seperti bukan berada di dunianya. Tempat itu cukup ganjil baginya. Dia meronta untuk dilepaskan kerana dia kini diikat di sebatang pokok kayu yang besar dan menakutkan. Dia mengerak-gerakkan tubuhnya untuk melepaskan diri dari ikatan itu. Tetapi malang kerana tiba-tiba ada sesuatu lendir yang mengalir di mukanya. Baunya cukup hanyir. Dia termuntah tatkala tercium bau tersebut dan merasa geli dengan lendir yang berada di wajahnya itu. Dia mencuba untuk membuangnya, tetapi tidak berjaya kerana lendir itu seperti melekat kukuh di wajahnya. Dia menjerit meminta pertolongan, tetapi tiada satu patah pun yang terkeluar dari mulutnya. Mulutnya seperti terkunci.
“ Eh, lepaskanlah aku! Apa salah aku dengan kamu! tolonglah lepaskan aku!” Jeritnya. Tetapi tiada seorang pun yang peduli. Tiba-tiba dia terdengar ada sesuatu hentakan di belakang pokok tempat dia diikat. Dia mencuba untuk menoleh, punyalah dia terkejut melihat orang tua yang selalu mereka nampak itu tengah berusaha melawan makhluk yang tidak dapat dilihat wajahnya itu. Entah bagaimana rupa sebenar makhluk itu. Sama ada dia manusia mahupun bukan, Aleya kurang pasti dengan semua itu kerana dia terlalu takut dengan pertempuran di antara orang tua dan makhluk yang tidak pernah dilihatnya itu sebelum ini. Pandangannya menjadi kabur dan dia lantas pitam kerana terlalu kepenatan. Dalam pada itu juga, dia bermimpi berada di satu tempat yang begitu sunyi dan dia telah didatangi oleh satu cahaya dan ada suara di sebalik cahaya itu.
“ hai budak yang malang! kau telah menjadi mangsa nenekmu! dia telah meninggalkan ‘sesuatu’ buatmu yang akan menghancurkanmu!” Kata suara di sebalik cahaya itu.
“ Apa maksudmu? Aku tak faham apa yang kau katakan! Nenek? kenapa arwah nenek aku?” Kata Aleya membalas kata-kata suara itu meminta kepastian.
“ Nenekmu dulu semasa dia masih hidup, dia telah telah membela ‘sesuatu’. sebelum dia meninggal, dia ingin mencari penganti kepada ‘peliharaannya’ itu dan ‘peliharaannya’ telah memilih kau. Tapi kau jangan risau kerana ada seorang perempuan tua berjubah putih akan sentiasa melindungimu!” Suara itu terus hilang bersama-sama cahaya itu selepas ia memberi pesanan tersebut.
Tinggallah Aleya terpinga-pinga dengan kenyataan daripada suara itu tadi. Dia ligat memikirkannya. Fikirannya berputar laju. Dia lantas memikirkan tentang orang tua yang sering dilihatnya sebelum ini. Rupa-rupanya orang tua itu ialah pelindungnya. Patutlah setiap bahaya yang menimpanya, pasti orang tua itu ada untuk menyelamatkannya.
Tiba-tiba ada satu gegaran mengegar tubuhnya. Dia terkejut lantas tersedar dari mimpinya. Sekali lagi dia amat terkejut apabila di depannya itu ialah orang tua yang kononnya sebagai pelindungnya. Orang tua itu melihatnya dan menghulurkan tangan untuk membantunya berdiri. Pada mulanya dia ragu-ragu dan apabila dia memikirkan tentang kata-kata suara tadi, dia turut menghulur tangannya. Orang tua itu mengucapkan lagi perkataan yang sama seperti dahulu iaitu “ Lain kali hati-hati sikit.”
Orang tua tersebut telah membawanya ke tempat teman-temannya. Sesampai sahaja dia di tempat temannya, dia telah dipeluk erat oleh Syikin, Fatihah dan Fatin. Dia cuma mendiamkan diri kerana masih trauma dengan kejadian yang menimpanya itu. Azim dan temannya yang lain telah menanyakan pelbagai soalan kepadanya kerana mereka terkejut apabila melihat orang tua tersebut membawanya ke tempat mereka. Mereka mengesyaki bahawa semua angkara ini adalah berpunca daripada orang tua tersebut. Tetapi Aleya menafikannya dan memberitahu bahawa orang tua itu adalah penyelamatnya. Aleya menoleh belakang untuk mengucapkan terima kasih kerana telah berkali-kali menyelamatkannya. Dia terkejut sekali lagi apabila orang tua tersebut sudah tidak ada di belakangnya sedangkan baru sahaja dia melihatnya tadi. Mereka semua kehairanan apabila tidak melihat perempuan tua tersebut.
Mereka sekawan mengemaskan barang untuk balik ke rumah masing-masing. Memang cukup mengerunkan pengalaman yang mereka lalui di hutan tersebut. Walaupun begitu, mereka bersyukur kerana terselamat daripada kejadian buruk tersebut. Tetapi persoalan yang masih berputar di fikiran Aleya ialah siapakah perempuan tua berjubah putih itu sebenarnya?


Karya : AchieyQ Yma

Sunday, June 13, 2010

Bisik Hatinya

Kau bisik pada dia,
Agar dia dengar setia,
Pengorbanan yang dicurah,
Bukan permainan belaka,

Kau dengar dia,
Apa dimensi katanya,
Refleksi jiwa tenggelam,
Meninggalkan panah berduri,

Biarkan konflik berlaku,
Menjenguk minda baru,
Diteguk tak mampu,
Dibuang rasa perlu,

Sampai bila?
Titis mengalir membasah bumi,
Mengorak keratan samudera sendiri,
Mengimpikan yang indah-indah,
Akhirnya tertonggeng tak tentu arah,

Basahkan matanya,
Supaya cerah penglihatannya,
Menembusi egois manusia,
Yang bakal ke puncak berdarah!


Karya : AchieyQ Yma

TANGISAN DUNIA


“ Mak, itu bukan salah saya mak! Saya tak rela pun dilakukan sebegitu rupa. Cubalah fahami saya mak, saya dah tak tahu nak buat apa lagi ni. Saya rasa yang saya dah terlalu kotor mak. Saya tak sanggup lagi begini mak, tolonglah terima saya dan anak dalam kandungan ni…mak tolonglah..saya merayu pada mak” Kata Sharifah kepada Mak Lijah sambil memeluk kaki ibunya itu dan saat itu juga tangisannya berderai jatuh.
Sharifah masih teringat kata-kata rayuan yang diucapkan kepada emaknya ketika itu tidak pun diendahkan oleh ibunya. Cerita ini bermula di mana Sharifah telah mengalami masalah yang bukan berpunca darinya. Tetapi emaknya salah faham dengannya dan kejadian ini telah menyebabkan dia dihalau dari rumahnya. Sharifah sebenarnya seorang wanita yang berumur 20 tahun yang baru memasuki sebuah universiti terkemuka di Malaysia. Atas harapan ibubapa dan keluarga, Sharifah belajar bersungguh-sungguh untuk mendapat keputusan terbaik setiap semester.
“ Ipah, mak nak kau belajar baik-baik kat sana tu nanti ya. Bukan pergi sana tu hanya untuk main-main je tau. Mak tak suka macam tu.” Kata Mak Lijah menasihati Sharifah semasa dia mengemas-gemas barang untuk dibawa ke asramanya.
“yaa mak..saya tak kan sia-siakan harapan mak dan ayah. Mak, doakan saya berjaya ya”. Balas Sharifah sambil memeluk ibunya.
“Yaa..Mak sentiasa mendoakan yang terbaik buat kau. Tapi ingat! jangan buat hal yang boleh memalukan keluarga kita di sana tu nanti.”. Tegas Mak Lijah memberi amaran kepada anak tungggalnya itu.
“ Saya janji mak. Saya tak akan buat masalah kat sana yang boleh mamalukan keluarga kita ni. Mak pegang kata-kata saya ni kalau mak tak percayakan saya.”. Kata Sharifah memberi keyakinan kepada ibunya.
“ Alhamdulillah..kalau macam tu, lega juga perasaan mak”.
Suasana di dewan kuliah semakin riuh apabila mahasiswa-mahasiswa telah masuk ke dalam dewan tersebut. Semuanya membuat hal sendiri, ada yang berborak dengan rakan-rakan, ada yang bermain facebook dalam laptop, dan sebagainya. Sharifah, Amira dan Fauziah berborak sambil mengunyah chewing gum yang diberi oleh Aziah sebentar tadi. Pelbagai cerita yang diborakkan oleh mereka. Tiba-tiba Fauziah menukar topik mereka. Dia bertanya tentang isu pembuangan bayi yang sedang rancak diperbualkan oleh penduduk Malaysia ketika ini.
“ Eh, korang tau tak pasal isu pembuangan bayi sekarang ni semakin menjadi-jadi kat Negara kita ni?”. Kata Fauziah kepada rakan-rakannya itu.
“ Erm aku ada dengar juga tu jiah, isu tu selalu je menghiasi dada akhbar sekarang ni kan? Entah siapa lah manusia yang tak berhati perut tu sanggup buang anak sendiri!”. Sharifah menyuarakan rasa tidak puas hatinya terhadap isu tersebut.
“ Aku pun bengang betul dah dengan berita tu. diorang tu tau nak ‘buat’ je, tapi tak nak bertanggungjawab. Apa jenis manusia lah macam tu tau. Geram betul aku!”. Sampuk Amira.
“ishh..dia pulak yang lebih-lebih. Macam menteri je kau ek, menteri pun tak macam ni”. Fauziah menyakat Amira.
“ Ishhh korang ni..ni namanya prihatin. Bukan macam korang tu, tak prihatin langsonggg!! kalau korang lah yang kena, baru tau. Aku tak kan prihatin sikit pun dengan korang tau! hemm..”. Kata Amira sambil menjuihkan bibirnya.
Sedang rancak mereka berbual, tiba-tiba semua mahsiswa berlari ke tempat duduk mereka. Rupa-rupanya Prof. Amin iaitu pensyarah penulisan mereka telah sampai. Suasana yang sebelumnya bising bertukar menjadi sunyi. Mereka cukup kenal dengan sikap Prof. Amin yang tegas dan susah untuk dibawa bergurau. Walaupun begitu, dia sebenarnya seorang yang baik dan sentiasa membantu pelajar-pelajar yang berada dalam kesusahan. Dia juga seorang yang selalu memberi nasihat kepada pelajar-pelajarnya.
Walau setegas mana pun seseorang itu, pasti ada juga sedikit rasa belas kasihannya. Begitulah sebenarnya sikap yang dimiliki oleh Prof. Amin. Ketegasannya itu membuahkan hasil, iaitu pelajarnya tidak pernah seorang pun yang gagal dalam subjek yang diajar olehnya. Dia tidak menyukai istilah makan gaji buta dalam mendidik anak bangsa untuk menjadi orang yang berilmu yang bakal memimpin Negara. Bukan seperti segelintir pendidik sekarang yang hanya pada nama saja, tetapi kurang mendidik dengan cara betul. Mereka lebih membiarkan pelajar terkontang kanting berusaha sepenuhnya mencari ilmu sendiri tanpa dibantu oleh mereka. Apabila prestasi pelajar merosot, barulah mereka memarahi pelajar kerana tidak belajar bersungguh-sungguh.
Tepat jam 12.00 tengahari itu, Prof. Amin menamatkan kelasnya. Semua mahasiswa berebut-rebut keluar dari dewan kuliah untuk ke café membeli makanan. Semunya kelihatan kelaparan. Sharifah dan rakan-rakannya juga turut ke café kerana perut mereka juga telah lama berkeroncong sewaktu di dalam kuliah itu lagi. Mereka bertiga pun mempercepatkan langkah ke tempat yang dituju. Dalam perjalanan mereka ke café, mereka terserempak dengan sepasang kekasih yang sedang bergaduh. Pergaduhan mereka kelihatan serius dan si perempuannya telah menangis. Si lelaki hanya memperlihatkan wajahnya yang kelihatan begitu marah. Mukanya ibarat singa yang ingin menerkam mangsanya.
“ Abang! Apa ni haa? Dah dapat ‘rasa’..tak nak pulak bertanggungjawab. Abang ingat ayang ni mainan? Senang-senang je nak try, lepas dah try. Abang buang sesuka hati abang je!” Kata si perempuan memarahi teman lelakinya itu diikuti dengan tangisnya.
“ Eh, engkau jangan nak tipu aku ek. Bayi yang dalam kandungan kau tu bukan bayi aku! Entah dengan lelaki mana lah kau ‘main’, sedap-sedap je kau nak aku yang bertanggungjawab?!” Kata si lelaki menafikan tuduhan teman wanitanya.
“ Helloooo..abang jangan nak putar belit cerita, amboiiiii..dah dapat madu, sepah pula dibuang! Ayang tak kira, abang mesti bertanggungjawab juga atas kandungan ni!” Marah si perempuan sambil air matanya mengalir deras membasahi pipinya.
“ Eh, boleh tak kau diam! Kau nak malukan aku depan orang ramai kat sini. Kau nak mampos ke haa?!”. Kata si lelaki menekankan kata-katanya itu.
“ Haa..tahu pula abang malu ya. Yang abang buat tu tak malu pula! Apa ni bang? tolonglah terima anak dalam kandungan ni.” Rayu si perempuan.
“ Emm..relaxxxx..kalau kau masih sayang dengan hubungan kita ni, kau mesti gugurkan kandungan kau tu, macam mana? kau setuju tak?” Si lelaki memberi pendapatnya.
“ Eh, mana boleh macam tu! itu dosa namanya. Ayang tak nak gugurkan kandungan ni! Eh bang, kalau kita dah gugurkan zuriat yang diberi oleh tuhan. Mungkin kita tak akan dapat zuriat lagi kelak. Ayang tak nak macam tu!.” Jawab si perempuan.
“ Jadi, kau nak apa?! Ok, kalau kau tak nak gugurkan kandungan tu, hubungan kita ni setakat ini je. Kau boleh blah lah perempuan!.” Kata si lelaki lalu berlalu pergi meninggalkan teman wanitanya itu.
“ Abangggg….”
Lelaki itu terus pergi meninggalkan perempuan tersebut, biarpun perempuan itu memanggil-manggil namanya berkali-kali. Tetapi sedikit pun tidak diendahkannya. Nampaknya lelaki di dunia ini sudah tandus dengan kasih sayang. Mereka terlalu obses dengan dunia kepura-puraan yang dicipta oleh mereka sendiri dan yang akan memakan mereka suatu hari nanti. Tiba-tiba air mata Sharifah menitis di pipinya melihat perempuan yang telah ditinggalkan oleh teman lelakinya sebentar tadi. Dia terkesima melihat adegan dunia yang baru dilihatnya itu. Betapa takut dan gerunnya dia melihat lelaki seperti ini berada dalam kotak dirinya. Sukar untuk dia membayangkan lelaki yang seperti itu untuk mendampinginya.
Malam itu Sharifah berjalan kaki seorang diri dari perpustakaan tempat untuk dia online itu ke asramanya. Malam itu sangat sunyi. Dia merasakan seperti ada sebuah kereta di belakang sedang mengekorinya. Dia mempercepatkan langkahnya untuk sampai ke asrama dengan cepat.
Sampai di satu simpang, Sharifah memasuki simpang tersebut untuk memasuki ruang asrama itu. Belum sempat dia memasuki ruangan asrama itu, tiba-tiba tiga orang lelaki telah keluar dari kereta yang mengekorinya tadi dan menariknya masuk ke dalam kereta tersebut. Dia meronta-ronta untuk dilepaskan. Tapi apalah dayanya sebagai seorang wanita untuk melawan tiga orang lelaki tersebut. Jeritan demi jeritan yang dilakukannya, tak sedikit pun dipedulikan oleh tiga lelaki tersebut. Akhirnya seorang daripada mereka telah menekup mulutnya dengan menggunakan sapu tangan yang telah dibubuh ubat penenang. Sharifah masih mencuba untuk melepaskan diri, tetapi tetap tidak berjaya kerana dia merasakan badannya semakin lemah dan matanya lantas tertutup.
Dia langsung tidak menyedari apa yang telah berlaku pada dirinya. Selepas sahaja dia tersedar, dia terkejut apabila melihat tiga orang lelaki tersebut berada di sampingnya dan seorang daripada mereka telah memeluk tubuhnya. Betapa dia terperanjat lagi apabila menyedari tubuhnya tanpa sehelai benang pun. Dia menjerit ketakutan. Jeritannya itu menyebabkan ketiga-tiga lelaki itu terjaga dari tidur, seorang daripada mereka telah menampar mukanya kerana bengang dengan jeritan tersebut yang menyebabkan mereka semua terjaga. Sharifah lantas menarik selimut dari birai katil itu dan terus menyandar ke dinding sambil menangis teresak-esak.
“ Kenapa kamu sanggup lakukan saya begini? Saya tak pernah kacau kamu pun!.” Jerit Sharifah sambil menahan esak tangisnya.
“ Kau memang tak pernah kacau kami pun, tapi kami semua ni telah ‘terkacau’ dengan kecantikan kau.” Kata seorang daripada mereka sambil ketawa terbahak-bahak.
“ Kamu semua memang tak berhati perut! Sikit pun tak ada belas kasihan terhadap wanita! Kamu tak berhak digelar manusia!.” Katanya sambil mengambil bajunya dan terus berlalu pergi. Ketiga-tiga lelaki tersebut hanya membiarkan dia berlalu pergi kerana mereka sudah mendapat ‘kepuasan’ darinya. Begitulah sikap lelaki yang tidak bertanggungjawab ke atas wanita. Hanya mampu merosakkan dan bukannya melindungi.
Sharifah berjalan melimpasi jalan-jalan yang tidak diketahuinya. Perasaannya hancur berkecai dan dia merasakan dirinya terlalu kotor ketika itu. Fikirannya semakin bercelaru bila mengingatkan kejadian yang menimpa dirinya itu. Sesampai dia di asramanya, dia menangis teresak-esak. Teman sebiliknya risau melihat keadaannya itu. Dia tidak menceritakan masalahnya kerana takut mereka akan menghebohkan kepada satu universiti.
Hampir empat bulan dia tidak pulang ke rumah kerana takut diketahui oleh keluarganya. Perutnya juga sudah kelihatan sedikit. Dia semakin risau dengan keadaan itu. Pada hari itu, ibunya tiba-tiba menjenguknya di asramanya kerana risau tentang anaknya yang tidak memberi khabar berita selama empat bulan itu. Betapa terkejut ibunya apabila melihat perut anaknya yang membesar dan dia lantas membawa Sharifah pulang ke rumah.
Pertengkaran besar telah berlaku di antara Sharifah dan ibunya. Mak Lijah tidak percaya yang Sharifah telah dirogol, tetapi menganggap yang Sharifah telah tidur bersama kekasihnya. Betapa tertekannya dia ketika itu. Konflik jiwanya juga semakin memuncak. Dia kehilangan kata-kata dan tidak mampu untuk membela dirinya kerana fikirannya cukup kusut ketika itu.
Masalah yang datang bertubi-tubi menyinggah dirinya. Konflik terbesar yang diterimanya ialah apabila ibunya telah menghalaunya dari rumah. Puas dia merayu dengan ibunya untuk memaafkannya. Tetapi ibunya tetap berdegil dan tidak mahu menganggapnya sebagai anak lagi.
“ Mak, saya minta maaf mak kerana telah memalukan keluarga ni. Tapi ini bukan saya sengaja lakukan. Saya telah dirogol mak! Bukan saya melakukannya dengan rela. Percaya lah dengan saya mak.” Kata Sharifah sambil merayu-rayu kepada ibunya.
“ Kau jangan nak bohong dengan aku ipah! Aku dah tak nak terima anak seperti kau ni! Tak kenang budi orang tua, yang kau tahu hanya nak memalukan keluarga!.” Marah Mak Lijah.
“ Makkkk!!..Macam mana lagi caranya untuk saya katakan supaya mak percayakan saya?”
“ Sudaahhhh!!..Aku tak nak dengar apa-apa lagi dari kau. Anak kurang ajar! Pergi kau dari rumah ni. Aku tak nak lihat muka kau di sini. Berambus kau dari hidup kami. Nahhh!!” Kata Mak Lijah sambil membaling beg berisi pakaian Sharifah.
“ Makkkk…janganlah buat saya macam ni. Itu bukan salah saya mak. Mak tolonglah..saya rayu dengan mak.” rayu sharifah. Mak Lijah lantas naik ke rumah dan menghempap pintu rumahnya kerana terlalu geram dan marah terhadap anaknya itu. Tinggallah Sharifah menahan esak tangisnya dan mengambil beg yang telah dilemparkan padanya tadi. Dia berjalan melewati sepi di hatinya.
Betapa hancur hatinya apabila mengenangkan ibunya sendiri tidak mempercayai katanya. Dia kehilangan arah tujunya. Hatinya remuk hancur mengingatkan kata-kata ibunya yang begitu mengecewakan dirinya. Inilah pertama kali dia diusir dari rumah dan ini juga lah pertama kali ibunya marahkan dia sebegitu rupa. Dia cukup terkedu dengan kata-kata yang dilemparkan oleh ibunya ketika dia merayu untuk diterima kembali dalam keluarganya itu. Dia tidak tahu hendak ke mana lagi kerana semua rakan-rakannya juga meninggalkannya kerana alasan yang diberi oleh mereka cukup tidak masuk akal. Mereka memberi alasan bahawa mereka tidak ingin berkawan dengan orang yang tiada harga diri yang sanggup mengadaikan dirinya.
Semua rakan-rakannya telah lari daripadanya. Sungguh tidak disangka olehnya apabila Amira dan Fauziah juga menjauhkan diri daripadanya. Mereka memberi alasan yang sama seperti rakan-rakannya yang lain. Kesedihannya semakin bertambah apabila teman rapatnya juga tidak mempercayainya. Terlalu besar dan berat cabaran dan dugaan yang diberi kepadanya ketika itu. Dia menyangkakan Amira dan fauziah akan membela dirinya daripada dipermalukan oleh teman-teman sekelasnya. Tetapi sangkaannya meleset sama sekali. Dia mencuba sedaya upaya untuk meyakinkan teman rapatnya itu untuk mempercayainya.
“ Mira, jiah..aku ingat korang adalah kawan aku. Tapi, sampai hati korang biarkan aku menanggung semua ini sorang diri. Inikah yang dinamakan kawan?” Sharifah mengeluarkan kata-katanya tetapi Amira dan Fauziah hanya mendiamkan diri dan terus berlalu pergi meninggalkannya. Sedih dan pedih hatinya diperlakukan sebegitu rupa oleh temannya yang dulunya begitu memahami.
Dia membawa hatinya yang luka meredah hujan petang itu. Dia sudah tidak mampu menahan cacian yang diberi padanya. Dia mengusap-usap perutnya yang semakin hari memboyot besar. Dia singgah di kawasan masjid yang dia sendiri tidak mengetahui dimanakah tempatnya berada kini. Kawasannya seperti kawasan pedalaman yang tidak ramai penduduknya. Hatinya bersyukur kerana telah lari jauh daripada masalah yang membelenggunya. Biarpun begitu, sedikit kerisauan menjelma pada dirinya apabila mengenangkan bagaimana nasib bayinya yang bakal lahir nanti tanpa makanan, pakaian, dan tiada orang yang menguruskannya semasa dia bersalin nanti. Hatinya semakin gundah gulana memikirkannya. Pada saat itu, dia hanya mampu berdoa kepada Tuhan Yang Maha Esa agar diberi petunjuk dan pertolongan dariNYA. Dia yakin bahawa Allah iu maha pengasih dan penyayang, pasti akan membantu hamba-hambaNYA yang sedang dalam kesusahan.
‘ Assalammualaikum.” Suara seorang lelaki kedengaran di gegendang telinganya. Dia menaikkan bebola matanya ke atas memandang orang yang berdiri di depannya sambil berusaha untuk melarikan diri, tetapi gagal kerana perutnya yang memboyot itu menyukarkannya untuk bergerak pantas dan saat itu juga dia terjatuh. Pemuda itu lantas membantunya. Dia semakin ketakutan kerana traumanya masih belum hilang lagi mengenangkan dia dirogol oleh lelaki-lelaki yang tidak bertanggungjawab itu.
“ Eh, jangan takut. Saya tak makan orang. Saya Cuma ingin membantu saudari saja. Saya minta maaf kalau saya telah menakutkan saudari.” Kata pemuda itu dengan lembutnya.
Sharifah masih curiga dengan pemuda tersebut dan dia hanya mendiamkan diri. Pemuda itu seakan faham dengan situasi tersebut. Dia mencuba untuk mengorek dilemma yang dialami gadis itu. Ternyata dia berjaya membongkar semua masalah yang dihadapi Sharifah dan dia cukup bersimpati terhadap gadis itu. Hatinya yang murni itu membuatkan Sharifah mempercayainya. Rupa-rupanya pemuda itu adalah ustaz muda di kampung itu. Ustaz itu telah mendengar semua cerita-cerita Sharifah dan dia cukup bersimpati dengan keadaan Sharifah. Akhirnya dia membuat keputusan untuk menikahi gadis itu walaupun bukan atas dasar cinta. Tetapi dia yakin bahawa ada hikmah di sebalik semua ini. Sharifah pula bersyukur yang teramat sangat kerana doanya dimakbulkan oleh Allah. Dia percaya bahawa pemuda itu lah pentunjuk yang diberi dariNYA.
Kehidupan mereka sekeluarga bahagia, anak yang dilahirkan Sharifah itu diasuh dengan ajaran agama yang sempurna. Dia bersyukur kerana tidak membuang bayi itu seperti yang dilakukan oleh orang yang tidak bertanggungjawab yang semakin hari begitu berleluasa pembuangan bayi dilakukan.


Karya : AchieyQ Yma

“BUKAN SALAH MAK TIMAH”

“Maaaaakkk, kakak pukul Siti!”
Aku berlari mendapatkan ibuku yang sedang menyabit padi di sawah yang berada di belakang rumahku. Langkahku yang terinjut-injut menyebabkan aku terjatuh ke dalam sawah itu. Ibuku hanya memerhatikanku tanpa sedikit pun rasa kasihan melihatku terjatuh tadi. Aku merasakan bagai ada air jernih menyinggah pipiku saat itu, tetapi ku gagahkan juga untuk bangun kembali. Aku sedar bahawa aku hanyalah kanak-kanak perempuan yang cacat, sebelah kakiku tempang, mulutku sumbing dan sebelah tangan kiriku hanya memiliki tiga jari saja.
Aku juga sering dihina oleh kakak dan abangku. Mereka tidak pernah menganggap aku sebagai adik mereka, malah mereka juga sering membuli dan sering memukulku. Tapi, sebagaimana pun jahat mereka terhadapku, aku tetap menyayangi mereka berdua. Bagiku, mereka semua adalah segala-galanya untukku. Ibu juga tidak menyukaiku seperti kakak dan abang membenciku. Aku merasa hairan apa sebabnya ibu membenciku. Tetapi dalam kesedihan membelenggu hatiku, terselit juga kegembiraan apabila aku menyedari ayah begitu menyanyangiku. Hanya ayah saja yang memahami perasaanku. Ayah jugalah tempat untuk aku meluahkan perasaan sedih dan juga gembiraku. Ayah begitu memahami dan sering menyokongku. Aku merasa bahagia bila bersama ayah, dialah pengubat segala dukaku.
Aminah seorang kawan yang baik dan memahami, dia selalu menolong Siti apabila Siti ditimpa kesusahan. Dia jugalah yang sering menemani Siti apabila Siti dirundum kesedihan. Pendek kata, semua rahsia dan masalah yang dialami oleh Siti semuanya berada di tangan Aminah. Walaupun dia amat baik dan sering menolong Siti, tetapi Siti tidaklah terlalu mengharapkan pertolongan Aminah.
“Hei, budak cacat! kenapa sekarang kau jalan kaki? kat mana dah basikal buruk bapa kau tu hah? kenapa kau tak pakai je datang sekolah?” Adnan mengeluarkan kata-kata sinis terhadap Siti.
“Hei Adnan! kau ingat kau tu kaya sangat ker sampai nak perli-perli orang ni?” Marah Aminah kepada Adnan.
“Eh, of course lah beb! Aku kan anak orang kaya kat kampung ni, lain lah macam kamu berdua ni,anak orang miskin!..dah lah miskin, cacat pula tu..hah! kau ni Minah, makin lama aku tengok kau berkawan dengan Siti ni, kau pun dah macam cacat pula aku tengok. Dah kena tempias ker?” Sambil meneruskan caci makinya berserta katawa terkekeh-kekeh Adnan membalas percakapan Aminah sebentar tadi.
“Amboi, baru kaya kat kampung ni dah berlagak! hemm..yang kaya tu mak bapak kau je cik abang oii…yang kau tu hanya menumpang kekayaan family kau je. Jangan lah nak perasaan lebih-lebih pulak…dasar berlagak!” Sindir Aminah.
“Hei! kau cakap baik-baik sikit erk, kau nampak tak penumbuk depan mata kau ni?! kau nak rasa ke penumbuk sulung aku ni singgah kat muka kau? hah! kang tak pasal-pasal kau pun cacat sekali macam Siti!” kemarahan Adnan membuak-buak apabila Aminah menyindirnya.
“Sudah!..sudah! kamu berdua janganlah bergaduh hanya kerana aku. Aku tau, aku nie selalu menyusahkan orang, terutama kau Minah. Aku minta maaf sangat-sangat kerana aku, kau selalu menjadi mangsa. Adnan, aku tau kau memang anak orang kaya. Tapi jangan lah kau memandang hina pada aku biarpun aku macam ni, aku pun ada perasaan juga Adnan. Aku tak pernah minta jadi begini. Aku redha dengan semua ini. Biarpun aku cacat, aku tetap gembira kerana diberi peluang untuk merasai kehidupan di dunia walaupun tidak sesempurna fizikalmu Adnan.” Siti berkata sambil menitiskan air matanya dan terus berlari meninggalkan Aminah dan Adnan.
“ Siti….Siti…tunggu Siti, tunggu…hem! tahniah Adnan kerana telah berjaya melukakan hati insan yang mulia seperti Siti.” Sindirnya sambil memanggil Siti yang telah jauh di hadapan.
Siti masih lagi mengalirkan air matanya apabila terkenangkan kata-kata Adnan sebentar tadi. Hatinya remuk mendengar cacian yang dilontarkan teman sekelasnya itu yang juga antara budak nakal di sekolahnya. Dia sedar bahawa dirinya tidak sesempurna teman-temannya yang lain. Itulah sebabnya dia sering dibuli dan sering diejek oleh pelajar-pelajar nakal di sekolahnya. Bukan hanya pelajar-pelajar nakal di sekolahnya yang mengejeknya, tetapi juga kakak dan abangnya sendiri. Betapa hancur hatinya apabila keluarga sendiri juga sanggup menghina keadaannya sedemikian rupa. Sepatutnya mereka menyokongnya dan bukannya memburuk-burukkannya lagi. Sungguh tidak disangka, ibunya juga tidak menyukainya hanya kerana malu dengan jiran-jiran dan masyarakat kerana mempunyai anak yang cacat sepertinya. Hanya ayahnya yang menyayanginya bagai menatang minyak yang penuh biarpun mengetahui dirinya tidak seperti kakak dan abangnya. Ayahnya tetap mengasihinya dan melindunginya dari sebarang bahaya yang datang kepadanya.
“Aduh! mak, sakit mak…sakit…ampunkan Siti mak…ampunkan Siti. Siti janji tak buat lagi. Mak sakit!” Siti meraung kesakitan apabila ibunya memukulnya sehingga dia tidak dapat menahan kesakitan yang amat itu.
“ Aku hantar kau pergi sekolah untuk belajar, bukan untuk bergaduh! hebat sangat dah ker sampai nak gaduh kat sekolah ni hah! kau nak aku berhentikan kau dari bersekolah ker? kau nak macam tu?” Tengking Mak Timah.
“Tak nak mak, Siti masih nak sekolah. Siti tak pernah bergaduh mak. Percayalah Siti mak.” kata Siti sambil menahan esak tangisnya.
“ Kau masih tak nak mengaku! jelas-jelas dah mak Adnan datang rumah tadi marah aku kerana kau! Kau tak habis-habis menyusahkan aku yaa. Aku dah muak dengan perangai kau ni. Kau betul-betul memalukan aku Siti! Di mana aku nak letak muka aku ni nanti kalau kau selalu timbulkan masalah kat kampung ni hah! Alangkah baiknya kalau kau tak hidup dulu, tak juga menyusahkan aku! dah lah cacat! tak sedar diri pulak, asyik nak menyusahkan keluarga je.” Mak Timah melepaskan semua kata-katanya yang terpendam sejak sekian lama.
Pak Usop datang dari sawah setelah mendengar teriakan Mak Timah memarahi dan memukul Siti.
“Timahhhh!!! Kau nak matikan budak tu ker hah!”. Jerit Pak Usop.
“Haa..abang tu je nak manjakan budak ni! tengok sekarang dia ni dah pandai pijak kepala orang! dah nak tunjuk kuat kat sekolah, dah nak jadi samseng!”. Kata mak Timah sambil mengambil tali pinggang yang tergantung di atas paku di dinding dan hendak memukul Siti menggunakan kepala tali pinggang tersebut. Pak Usop cuba menghalang dan berlari mendakap Siti. Di saat pergelutan itu berlaku, tiba-tiba Pak Usop menekan dadanya. Dia terbaring di lantai dan menahan kesakitan. Dia telah diserang sakit jantung ketika itu. Siti mendapatkannya, sambil teresak-esak menahan tangisnya. Mak Timah juga menghampiri suaminya dan menangis melihat suaminya tidak bermaya lagi. Akhirnya, Pak Usop menghembus nafasnya yang terakhir dalam pangkuan Mak Timah.
“Kau jangan nak berpura-pura menangisi kehilangan ayahmu itu! Kau lah punca ayah kau meningal!”. Kata Mak Timah memarahi Siti sejurus saja pengebumian Pak Usop selesai. Walaupun masih ada sisa tanggisan di matanya, dia masih tidak dapat menerima kematian suaminya itu. Dia semakin membenci Siti kerana menganggap Siti lah punca kematian suaminya itu.
Hari berganti hari, bulan berganti bulan, tahun berganti tahun. Siti telah berada dalam darjah enam dan akan mengambil peperiksaan Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR). Dia semakin gementar menunggu tibanya saat peperiksaan itu. Biarpun Siti tahu bahawa ibunya dan adik beradiknya tidak pernah kisah tentang pelajarannya, tetapi dia msih juga ingin membuktikan pada ibunya yang dia boleh berjaya. Dia sangat berharap sekiranya dia lulus dalam UPSR itu, ibunya akan menyayanginya seperti ibunya menyayangi kakak dan abangnya. Dia teringin sangat merasa disayangi oleh ibunya dan dipeluk erat penuh kasih sayang. Entah bila akan tiba waktu itu, dapatkah dia merasai saat itu biarpun hanya seketika.
“Amacam Siti? kau dah sedia nak jawab soalan exam ni? tak lama lagi dah nak mula ni.” Tanya Aminah kepada Siti apabila melihat Siti seperti memikirkan sesuatu.
“Entahlah Minah, aku pun tak tau ni. aku takut sangat kalau gagal. Mesti mak aku marah nanti..hemm..” Jawab Siti sambil mengeluh.
Seminggu berlalu, peperiksaan mereka telah pun habis. dan kini hanya menunggu keputusan peperiksaan itu keluar. Semua pelajar darjah enam Sekolah Rendah Kebangsaan Seri Chempaka berdebar menunggu keputusan peperiksaan mereka. Debaran makin terasa apabila saat yang ditunggu-tunggu hampir tiba. Terasa mengigil tubuh Siti untuk mengetahui keputusan peperiksaan yang bakal dia terima. Begitu juga dengan Aminah.
Tibalah masa yang dinanti-nanti oleh semua pelajar darjah enam yang mengambil UPSR di seluruh Malaysia ketika ini. Terutama sekali pelajar dari Sekolah Seri Chempaka yang berduyun-duyun berbaris untuk mengambil slip keputusan di sekolah.
“Siti, Tahniah Siti. Kau berjaya menjadi pelajar cemerlang di sekolah ni. aku bangga dengan kau Siti. Kau telah buktikan kepada semua yang kau juga mampu berjaya seperti orang lain. Tahniah Siti, Tahniah.” Kata Aminah sambil menepuk bahu Siti.
Betapa terkejutnya dan rasa tidak percaya menyelubunginya hatinya ketika itu. Air matanya tumpah juga akhirnya. Dia tidak dapat menahan tangisnya dan dia lantas memeluk erat tubuh teman baiknya itu. Siti melepaskan pelukannya apabila teringat kembali impiannya untuk mendapat kasih sayang daripada ibunya setelah melihatkan keputusannya itu nanti.
“ Terima kasih Minah, kau lah sahabat terbaik aku. Aku tak sabar nak pulang rumah untuk tunjukkan keputusan aku ni kepada mak aku. Aku yakin yang dia akan gembira melihat kejayaanku ini. Aku harap sangat dapat kasih sayang daripada mak walaupun hanya seketika, Minah. Aku teringin sangat merasa disayangi oleh emakku. Harap-harap mak gembira dengan kejayaan ini. Minah aku dah tak sabar nak balik ni, jom kita balik Minah.” Siti berkata kepada Aminah dengan penuh harapan.
Siti berjalan kaki untuk pulang ke rumahnya. Ingin saja rasanya dia berlari untuk sampai ke rumah bagi melihatkan keputusannya itu. Tetapi apakan daya, dia tidak mampu berlari seperti kanak-kanak lain seusia dengannya kerana keadaannya itu membataskan pergerakannya. Betapa riang hatinya mengenangkan kejayaan yang diperolehinya. Mulailah dia berangan-angan sendiri dipeluk erat oleh ibunya dan diucapkan tahniah atas kejayaannya. Hatinya semakin berbunga-berbunga dan tidak sabar untuk cepat sampai ke rumah. Harapannya untuk melihat ibunya gembira dan memeluk erat tubuh kecilnya itu membuak-buak di dada. Dia semakin menghampiri rumahnya dan dia terlihat ibunya sedang membersihkan halaman rumah. Dia hendak melintasi jalan raya untuk sampai ke rumahnya sambil menjerit-jerit memanggil ibunya.
“ Mak! oh, mak! mak, siti dapat 5A dalam UPSR!” jeritnya kepada ibunya yang jauh di halaman rumahnya.
Dummmmm!!!
Badan Siti terpelanting ke atas jalan raya apabila sebuah Land Cruiser melanggarnya kerana pemandu tersebut tidak dapat mengawal breknya. Brek kereta itu tidak berfungsi dan menyebababkan Siti terhumban jauh ke atas jalan raya. Betapa terkejutnya Mak Timah. Lantas dia berlari mendapatkan Siti yang terkulai layu tidak bermaya dan tubunhya penuh dilumuri darah. Dia mengangkat kepala Siti dan menangis teresak-esak melihat anaknya itu dalam keadaan parah dan terlihat slip keputusan UPSR yang tertera 5A dalam genggamannya yang dipenuhi lumuran darah. Mak Timah meraung kekesalan dengan sikapnya yang tidak pernah kisah tentang anaknya ini dan sering memukulnya. Dia juga meminta maaf di atas perbuatannya terhadap Siti sambil memeluk erat tubuh anak kecil itu.
“ Maafkan mak Siti. maafkan mak. Mak salah Siti. Siti ampunkan mak, mak bersalah terhadap kau.” Raung ibunya sambil menangis teresak-esak.
“ Mak tak salah… Siti yang salah. Siti yang selalu memalukan mak. Siti minta maaf mak…Hanya satu yang Siti harapkan dari mak. Siti teringin sangat mak peluk Siti erat-erat. Dari dulu hingga kini hanya itu yang Siti harapkan. Siti teringin sangat mendapat kasih sayang daripada emak seperti mak menyayangi abang dan kakak. Hanya itu yang Siti inginkan mak. Tapi, alhamdulilah Siti dah rasa dipeluk erat oleh mak sekarang. Betapa bahagianya berada di pangkuan mak. Terima kasih mak.” kata Siti tersekat-sekat meneruskan kata-katanya dan matanya semakin kabur dan lantas tertutup.
“Siti! jangan tinggalkan mak Siti. jangan tinggalkan mak! mak sayang kau Siti. Mak sayang kau!” Mak Timah meronta- ronta memanggil-manggil nama Siti. Namun rontaannya itu tidak mampu membangunkan kembali Siti kerana anaknya itu telah meninggal dunia kerana terlau banyak darah yang keluar dari tubuhnya. Mak Timah meraung dan menangis teresak-esak apabila mengingatkan kembali kesalahannya terhadap anaknya itu.
Seminggu berlalu Mak Timah masih lagi memikirkan Siti. Dia tidak lalu nak makan dan tubuhnya pun kelihatan bertambah kurus. Ini menyebabkan abang dan kakak Siti kebingungan dan lantas mencari ikhtiar untuk melenyapkan perasaan rasa bersalah ibunya itu terhadap Siti. Kakak Siti telah mendapat idea, dia telah mengambil seorang kanak-kanak perempuan OKU yang juga seperti fizikal Siti sebagai adik angkat dalam keluarganya. pada mulanya ibunya tidak menghiraukannya , tetapi kerana terlalu merindukan Siti dan ingin menebus kesilapannya, dia telah menjaga anak tersebut seperti menatang minyak yang penuh. Dia kini tidak menghiraukan kata-kata orang kampung yang mencaci keluarga mereka. hidup mereka sekeluarga akhirnya bahagia biar pun Siti hanya dalam kenangan.

Karya : AchieyQ Yma

Thursday, June 10, 2010

FESTIVAL DEKON MAKUM YANG BERTEMPAT DI UMS

Haaa...nak citer kat korang semua nie pasal Festival Dekon Makum yang berlangsung selama empat hari iaitu dari 20 hingga 23 mei yang bertempat di dewan resital, UMS. Ermm..mesti ramai yang masih kabur0kabur dengan makna DEKON nie kan?? Dari pengetahuan aku laa, DEKON nie maksudnya DEKLAMASI LAKON. Yang 2 jek laa aku tau..yang lain2 2 aku tak tau sangat..hehe..pape pon, dekon nie memang menarik. kalau aku tak silap dekon nie pelakonnya tak boleh ramai2..mungkin hanya dalam 3 atau 4 orang yang paling maksimum untuk berlakon. Dalam dekon nie jugak seorang pelakon tue boleh memegang lebih dari satu watak. dekon nie mesti ada penceritanya. Eh, panjang2 pulak aku mengarut nie tau..hehe..tapi memang macam 2 laa sebenarnya dekon..banyak lagi maknanya, tapi aku tak laa tahu sangat tentang nie coz aku belum lagi arif tentang nie semua. pape pon, pada hari tersebut..ada 11 buah universiti yang menyertainya..persembahan mereka, ada yang hebat..ada yang kaku, ada yang belum faham erti dekon sebenar, ada yang sudah menampakkan wajah dekon sebenar..itu bagi pendapat curi dan pada pendapat aku laa..hehe.. Pada malam 23hb tue diumumkan pemenang pertandingan festival dekon makum tue....keputusan yang diperolehi ialah Juara dimenangi oleh UDM yang mempertaruhkan REJIM dalam persembahan mereka. Tahniah kerana memenanginya kerana mereka adalah orang baru dalam penyertaan dekon ini tetapi mampu menjadi juara..syabas aku ucapkan. Naib Johan pula dimenangi oleh UMS iaitu sebagai tuan rumah festival ini diadakan...UMS mempertaruhkan karya Tasia Arlina yang bertajuk konfontasi 13..UMS juga telah memenangi DEKONIS TERBAIK (SAIFUL), Skrip terbaik dan sinografi terbaik. Saiful sebagai pelakon utama dalam konfrontasi 13 itu cukup membuat semua penonton terharu dengan lakonannya kerana lakonannya begitu ikhlas dan penuh dengan kesedihan yang membuatkan orang mengalirkan air mata. Tahniah buat dia kerana mendapat anugerah dekonis terbaik. Tempat ketiga pula dimenangi oleh USM. USM adalah antara yang digeruni oleh setiap u yang ada. Hal ini kerana, USM telah mendapat juara pada pertandingan dekon sebelumnya. piala pusingan itu telah berpindah milik kepada UDM selepas kejuaraannya pada hari tersebut. ok laa..itu jek laa yang dapat aku sampaikan..sorry laa lambat tulis nie coz busy laa buat cerpen-cerpen yang ingin diperhalusi lagi ceritanya..so, kepada sesiapa yang berminat untuk membaca cerpen-cerpen dari aku..jangan segan, jangan silu untuk melihat di akhbar apabila ia keluar nanti aku bagi tau yaa..ok laa dadaaaa semua "ikutlah kata hatimu"..

Wednesday, June 9, 2010

Suatu Kehilangan

Debaran kian memuncak di dada,
Mencari jalan untuk mengubatinya,
Mencari penawar untuk tidak terasa,
Segala alasan tak mungkin…
Akhirnya kejujuran membatasi segalanya,

Ketakutan makin mengejar jiwa,
Bukan takut dengan kehilangan,
Tapi takut untuk menghadapi kebaikan,
Berfikir untuk mencari sebuah kemaafan,

Melebarkan senyuman pada semua,
Agar tak seorang pun mengetahuinya,
Segala keperitan yang ditanggung,
Mencuba untuk menipu kekuatan hati,

Meraba-raba mencari kekhilafan
Yang sering menerjah diri
Melambai-lambai untuk mencari ketenangan hakiki,
Yang tidak tahu arah perginya,

Mungkin kehilangan itu mengajar sesuatu erti
Sesuatu yang dimiliki bukan kekal selamanya,
Tapi hanya untuk sementara
Yang dipinjamkan olehNYA
Dalam dunia yang fana ini

Akhirnya kutemui sebuah jawapan
Membangkit semangatku untuk menembusinya
Biarpun kebenaran itu sepahit hempedu
Harus kutelan agar tak kecundang
Di lain harinya lagi…



Karya : AchieyQ Yma
There was an error in this gadget